Jokowi Patok Rupiah Rp15.000 USD pada 2024, Ternyata Masih Ada Hantu Global : Okezone Economy

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memproyeksikan nilai tukar Rupiah terhadap Dolar masih akan bergerak di area Rp15.000 pada tahun 2024.

Pernyataan ini diungkapkan di Sidang Tahunan MPR RI 2023 pada Rabu, 16 Agustus 2023.

 BACA JUGA:

Menanggapi hal itu, Pengamat Pasar Uang Ibrahim Assuaibi menilai bahwa keadaan geopolitik global hingga kondisi makro masih belum memberi angin segar bagi kurs dalam negeri. Hal ini sekaligus mengonfirmasi bahwa pernyataan pemimpin RI itu sangat strategis membaca pasar.

“Saya sudah baca, betul memang Rupiah diperkirakan belum bisa turun dari level 15.000,” kata Ibra saat dihubungi MNC Portal Indonesia (MPI), Rabu (16/8/2023).

 BACA JUGA:

Ibra membaca kondisi makro dunia terutama Amerika Serikat dan Eropa masih belum cukup stabil, menyusul dampak gesekan politik Rusia-Ukraina, ditambah situasi yang memanas dari Semenanjung Korea.

Baca Juga: 7 Keunggulan Mobil Innova Reborn, Wajib Tahu Sebelum Beli!


Follow Berita Okezone di Google News


Rentetan krisis politik kawasan yang belum padam dinilai dapat kembali mendorong peningkatan harga energi dalam negeri, sekaligus berpotensi membangkitkan ‘hantu’ inflasi.

Inflasi yang memanas juga dikhawatirkan dapat memangkas daya beli masyarakat, yang pada akhirnya berdampak terhadap nilai mata uang yang digunakan.

 BACA JUGA:

“Dari masalah geopolitik inilah, Presiden Jokowi, Menteri Keuangan, dan Bank Indonesia membuat satu analisa bahwa kalau seandainya geopolitik ini terjadi, maka Rupiah kemungkinan besar rangenya ada di sekitar Rp15.000,” papar Ibra.

Disinggung soal agenda Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, Ibra menilai periode ini dapat mendorong penjualan dolar yang cukup besar dari kalangan politisi hingga pengusaha yang membutuhkan cash flow rupiah.

Baca Juga  Road to Asian Cup 2023, Persib Bocorkan 3 Pemain Dipanggil Shin Tae-yong untuk Timnas Indonesia

“Pada saat pilpres nanti, kemungkinan ada penjualan dolar yang cukup banyak, terutama para politisi dan pengusaha, karena uang akan digunakan untuk kampanye,” paparnya.

Secara umum, Ibra memandang jalannya Pemilu 2024 akan lebih kondusif dari periode sebelumnya.

Selain pertumbuhan ekonomi domestik, katalis politik dalam negeri ini dipandang dapat sedikit membawa penyeimbang nilai tukar dari tekanan global.

“Saya optimis akhir 2023 rupiah bisa ke Rp14.800,” paparnya.

Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *