Seharusnya Diikuti Menteri Lain yang Terlibat Kontestasi Pemilu

Suara.com – Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia (AII) Usman Hamid menilai keputusan cawapres nomor urut 3 Mahfud MD mundur dari jabatan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan patut dihormati.

Usman mengatakan sikap Mahfud tersebut sepatutnya juga diikuti menteri-menteri lain yang mengikuti atau terlibat dalam kontestasi Pilpres 2024.

“Seharusnya tindakan mundur ini dilakukan menteri lain yang mau terlibat dalam kontestasi Pemilu atau terlibat dalam kampanye politik praktis Pemilu,” kata Usman kepada wartawan, Kamis (1/2/2024).

Menurut Usama keputusan Mahfud mundur dari jabatan Menko Polhukam itu sedikit mengobati kekeringan etika para penyelenggara negara baik di bidang eksekutif dan legislatif.

“Kenyataan Prof Mahfud mundur itu bisalah sedikit mengobati kekeringan etika di dalam kehidupan berbangsa kita,” ujarnya.

Resmi Mundur

Mahfud resmi bertemu Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi untuk menyampaikan surat pengunduran diri sebagai Menko Polhukam di Istana, Jakarta, Kamis sore.

Mahfud mengaku menyampaikan surat pengunduran dirinya dengan isi yang singkat.

“Saya menyampaikan surat tentang kelanjutan tugas saya sebagai Menko Polhukam. Saya menyampaikan intinya saya mengajukan permohonan untuk berehenti dan isi surat itu singkat hanya berisi tiga hal,” ungkap Mahfud.

Dalam surat itu, kata Mahfud, hal pertama yang dia sampaikan ialah ucapan rasa terima kasihnya kepada Joko karena telah dipercaya menjadi Menko Polhukam.

“Pertama saya menyampaikan terimakasih kepada presiden RI bapak Joko Widodo yang pada tanggal 23 Oktober 2019 mengangkat saya dan melantik saya sebagai Menko Polhukam dan menyampaikan SK pengangkatannya dengan penuh penghormatan kepada saya dan penghormatan saya kepada beliau pada saat itu. Sehingga saya secara resmi dan dengan penuh hormat juga hari menyatakan surat untuk menyatakan minta mohon berhenti dengan sebuah surat itu,” tuturnya.

Baca Juga  Pemerintah Bangun 2.169 Tower Rusun dengan Anggaran Rp28,797 Triliun

Sedangkan hal kedua yang disampaikan berkaitan dengan substansi dibalik alasan dirinya mengajukan permohonan pengunduran diri.

“Ketiga saya mohon maaf kepada beliau kalau memang ada masalah maslah ada yang kurang saya laksanakan dengan baik,” ujar Mahfud.

Mahfud menyampaikan bahwa pertemuan dirinya dengan Jokowi saat itu berlangsung hangat.

“Alhamdulillah bapak presiden sama dengan saya kita bucara dati hati ke hati dengan penuh kekeluargaan dan sama sama tersenyum tidak ada ketegangan apapun kita tersenyum bergembira bercerita masa lalu itu ketika kita mulai bekerja,” pungkasnya.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *